Kesaksian Korban Selamat Penembakan Papua: Digiring Lalu Dibantai Sambil Menari

oleh

JURNALJAMBI.CO – Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto mengulang kisah yang diceritakan oleh Jimmy Aritonang, korban selamat, kepada wartawan. Dari kesaksian Jimmy, Hadi mengatakan 25 pekerja dibawa kelompok bersenjata dari lokasi kamp mereka ke gunung Kabo.

Para pekerja itu, tutur Hadi, diikat tangannya dan disuruh berjalan kaki, bahkan ada yang berjalan jongkok sembari diawasi ketat oleh sekitar 50-an anggota kelompok bersenjata pimpinan Eguinius Kogoya yang memegang berbagai jenis senjata mulai dari senjata api hingga senjata tradisional.

Masih menurut keterangan saksi itu, Hadi mengatakan, setiba di Gunung Kabo, kelompok Egunius Kogoya itu langsung menembaki para karyawan PT Istaka Karya.

“Dari 25 orang yang dilaporkan oleh Saudara Jimy Aritonang itu, 14 orang langsung meninggal di tempat dan 11 orang berpura-pura meninggal dan kemudian berusaha menyelamatkan diri,” kata Marsekal Hadi.

Nahas menimpa lima karyawan Istaka Karya yang kabur itu. Anggota kelompok bersenjata yang mengejar dari belakang, menemukan tiga orang dan langsung mengeksekusinya. Dua karyawan Istaka Karya lainnya juga ditemukan oleh kelompok bersenjata dan langsung dieksekusi di lokasi berbeda.

Adapun empat karyawan Istaka Karya berhasil merapat ke Pos TNI Yonif 755/Yaled di Distrik Mbua untuk meminta pertolongan.

Menurut Hadi, kelompok bersenjata itu sempat terlibat kontak senjata sengit dengan pasukan TNI Pos Mbua pada 3 Desember malam. Dalam kejadian itu, satu prajurit TNI atas nama Sertu Anumerta Handoko gugur.

Adapun dua karyawan Istaka Karya lainnya diduga selamat dari pembantaian oleh kelompok bersenjata.

Lari Sambil Membawa Jenazah Anggota TNI

Kesaksian ini datang dari seseorang bernama Saleh, seorang pekerja bangunan SMP dan Puskesmas di Distrik Mbua, Kabupaten Nduga, Papua. Ia adalah salah satu orang korban selamat dalam penyerangan pos TNI di Mbua.

Baca Juga:  Gerak Cepat Polsek Tabir Ulu, Tambang Emas Ilegal Dirazia

Usai dievakuasi ke kantor Batalyon 756/WMS, ia menceritakan kejadian penyerangan pada Senin lalu itu.

Saleh menuturkan penyerangan terjadi pada Senin pagi, 3 Desember lalu setelah terjadi penembakan sejumlah pekerja di Distrik Yall. Ia bersama sejumlah anggota dan pekerja lainya mengosongkan pos sekitar pukul 23.00 WIT.

“Setelah kami kosongkan pos karena diserang itu, kami lari ke hutan sambil membawa jenazah anggota TNI yang tewas tertembak untuk menyembunyikan jenazah,” kata Saleh.

Selama menyelamatkan diri itu, Saleh bersama rekan pekerja bangunan lainnya lari sambil bergantian membawa jenazah anggota TNI yang tewas ke arah Wamena.

“Kami menyelamatkan diri dari jam lima pagi hingga jam tujuh malam sampai bisa ditemui tim aparat gabungan yang sudah tiba di Mbua. Yang menyerang kita ini ada mungkin puluhan orang,” ujarnya.

Seorang saksi lainnya, Makbul yang menjadi pekerja bangunan SMP Mbua mengungkapkan pos TNI Mbua diserang mulai pukul 05.00 pagi waktu setempat dan terjadi kontak senjata hingga malam hari pukul 19.00.

“Pada saat penyerangan pos TNI itu, kebetulan ada empat orang yang berhasil lolos saat penembakan di distrik Yall yang kabur ke pos TNI sehingga kami diserang,” kata Makbul.

Saat penyerangan pos, kata Makbul, ada sejumlah pekerja yang terkena tembakan, lemparan batu dan penganiyaan lainnya. Ada pula yang pura-pura meninggal dan semuanya berhasil lolos. “Kita bergantian pikul jenazah sambil melarikan diri, kalau kita tidak lari semua pasti jadi korban,” ujarnya.

Kelompok Bersenjata Membantai Sambil Menari-nari

Kesaksian ini kembali berasal dari Jimmy Aritonang, korban selamat dari aksi penyerangan, yang dikisahkan kembali oleh Kepala Dinas Penerangan Daerah Militer XVII/Cenderawasih Kolonel Infanteri Muhammad Aidi.

Baca Juga:  Gerak Cepat Polsek Tabir Ulu, Tambang Emas Ilegal Dirazia

Dari kesaksian Jimmy, Aidi mengatakan para pekerja proyek jembatan di Nduga, Papua, telah disandera kelompok bersenjata sejak Sabtu, 1 Desember 2018.

Menurut keterangan Jimmy, kata Aidi, pada hari Sabtu itu seluruh karyawan PT Istaka Karya memutuskan tidak bekerja. Sebab, ketika itu ada peringatan hari kemerdekaan KKSB (Kelompok Kriminal Separatis Bersenjata).

“Ada upacara peringatan 1 Desember yang diklaim sebagai hari kemerdekaan KKSB dan dimeriahkan dengan upacara bakar batu bersama masyarakat,” ujarnya dalam keterangan tertulisnya kepada Tempo, Rabu, 5 Desember 2018.

Aidi menuturkan sekitar pukul 15.00 waktu setempat, kelompok bersenjata mendatangi kamp PT Istaka Karya dan memaksa seluruh karyawan yang berjumlah 25 orang untuk keluar. Para karyawan tersebut lalu digiring menuju Kali Karunggame dalam kondisi tangan terikat. “Mereka dikawal sekitar 50 orang KKSB bersenjata campuran standar militer,” kata dia.

Pada keesokan harinya, Ahad, 2 Desember 2018 pukul 07.00 WIT, para pekerja dibawa berjalan dengan tangan terikat menuju bukit puncak Kabo. Di tengah jalan, para pekerja disuruh berjalan jongkok dengan formasi lima shaf. Tak lama kemudian, kata Aidi, KKSB menembaki para pekerja tersebut.

“KKSB dalam suasana kegirangan menari-nari sambil meneriakkan sura hutan khas pedalaman Papua, mereka secara sadis menembaki para pekerja,” kata Aidi.

Dari keterangan Jimmy, kata Aidi, sebagian karyawan yang ditembaki tewas di tempat dan sebagian lagi terkapar berpura-pura mati. Setelah kelompok bersenjata meninggalkan para korban, 11 pekerja yang masih hidup mencoba melarikan diri.

“Namun korban terlihat oleh KKSB sehingga dikejar. Lima orang tertangkap dan digorok KKSB sehingga meninggal di tempat, 6 orang berhasil melarikan diri,” ujarnya.

Aidi menuturkan enam orang yang berhasil kabur melarikan diri ke arah Distrik Mbua. Empat orang di antaranya diamankan anggota TNI di Pos Batalyon Infanteri 775/Yalet, sementara itu dua orang lainnya hingga saat ini belum ditemukan. (*)

Baca Juga:  Gerak Cepat Polsek Tabir Ulu, Tambang Emas Ilegal Dirazia

Sumber: Antaranews.com/Tempo.co