Serda Miskel Ditembak Mati KKB, Pangdam Kasuari: Tak Menyulutkan Perjuangan TNI

oleh

JURNALJAMBI.CO, PAPUA BARAT – Panglima Kodam (Pangdam) XVIII/Kasuari Mayjen TNI I Nyoman Cantiasa mengutuk keras pelaku penembakan yang menewaskan anak buahnya, Serda Miskel Rumbiak, pada Kamis (20/1/2022).

 

Diketahui, insiden penembakan yang menewaskan seorang anggota TNI AD itu terjadi di wilayah Distrik Aifat Timur, Kabupaten Maybrat, Papua Barat.

 

Kepala Penerangan Kodam XVIII/Kasuari Kolonel Arm Hendra Pesireron menyebut Panglima beserta keluarga besar Kodam XVIII Kasuari Papua Barat berduka atas wafatnya Sersan Dua Miskel Rumbiak dalam serangan kelompok tersebut.

 

“Kami kehilangan satu putra asli Papua, putra terbaik bangsa Sersan Dua Miskel Rumbiak yang mengabdi untuk tanah dan masyarakatnya, namun diperlakukan tidak manusiawi oleh KKB Maybrat,” kata Kapendam Kasuari mengutip pernyataan Panglima Kodam Kasuari pada Kamis (20/1/2022).

 

 

Pangdam Kasuari, kata Kolonel Hendra, mengatakan penyerangan yang menewaskan Serda Miskel Rumbiak berawal ketika korban bersama empat anggota TNI lainnya sedang melaksanakan tugas pembinaan teritorial untuk kepentingan masyarakat lokal di Distrik Aifat Timur.

 

Namun, secara tiba-tiba kelima anggota TNI AD tersebut diserang oleh pelaku yang diduga kelompok kriminal bersenjata (KKB). Selain menewaskan Serda Miskel, 4 anggota TNI AD lainnya mengalami luka-luka.

 

“Prajurit Yon Zipur 20/PPA sedang membangun sarana jembatan penyeberangan, satu-satunya akses penghubung antara kampung Fankario dan kampung Kamat di Distrik Aifat Timur Kabupaten Maybrat, tapi mereka lalu diserang KKB,” ujar Kapendam.

 

Panglima Kodam Kasuari, kata Hendra, menegaskan ancaman hingga serangan KKB di wilayah Maybrat, tidak menyulutkan semangat perjuangan TNI dalam mempertahankan kedaulatan NKRI di tanah Papua Barat. (red)

 

Sumber: KOMPAS.TV