Pengakuan PSK: Soal Uang Ga Masalah, Kebutuhan Saya yang Penting Terpenuhi

oleh
Foto ilustrasi/net

JURNALJAMBI.CO,- Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Probolinggo menjaring enam PSK di warung remang-remang di Kecamatan Kraksaan. Satu di antaranya mengaku jadi PSK karena butuh kepuasan batin setelah lama menjanda.

Dilansir Kompas.com, dalam sehari, SF (29), PSK asal Pasuruan, melayani tiga hingga lima pria hidung belang. Selain batin terpuaskan, dia juga dapat uang.

[irp posts=”6868″ name=”Prabowo: Dulu Saya Dibilang Ngawur soal Bocor Ribuan Triliun Rupiah, Tapi Sekarang…”]

“Saya dapat Rp 100.000 dari satu tamu. Tiap hari saya biasanya melayani tiga sampai lima pria. Satu tamu saya minta Rp 100.000. Soal uang gak masalah, kebutuhan batin saya yang penting terpenuhi,” katanya, Jumat (30/3/2018).

Tak seperti wanita kebanyakan yang menjadi PSK akibat faktor ekonomi, SF memutuskan terjun ke dunia prostitusi karena ingin mencari kepuasan batin. Sebab ia telah lama bercerai dengan suaminya, sehingga tak tersentuh laki-laki semenjak menjadi janda.

“Saya sudah lama cerai dengan suami. Padahal dikaruniai dua anak. Rumah tangga saya hancur,” jelasnya. Menurut SF, tak semua wanita yang menjadi PSK bermotif ekonomi. Selain faktor kebutuhan biologis, sebagian juga karena frustasi rumah tangga berantakan.

“Saya buktinya. Perekonomian keluarga sudah terpenuhi, tapi nafkah batin tak kalah penting,” jelasnya.(*)